sinergi foundation

Selamat Menikmati Kembali (Brengseknya) Musim Baru Wahai Bobotoh….

Selamat Menikmati Kembali (Brengseknya) Musim Baru Wahai Bobotoh….

Tiap musim selalu seperti itu, banyak bikin bobotoh kesal. Aya we drama musingkeun bikin emosi naek turun dan sebagainya. Kenapa atuh ya manajemen teh tidak pernah mau belajar…??? Mungkin setidaknya pertanyaan tersebut pernah terlintas di pikiran para bobotoh.

Pembentukan tim
Local bois they said. Podol apu lah, memanggil pulang pemain daerah yang emang faktanya ga bisa menaikan performa tim yang dibela sebelumnya bukan sesuatu yang hebat. Pemaen jabar yg masuk timnas eweuh nu daekeun maen di persib, naha sok..?? merekrut pemain hebat pada jamannya seperti Vizcarra atau Fabiano juga masih tanda tanya kontribusinya. Pemain asing baru juga belum tau kualitasnya seperti apa, Cuma bisa melihat dari cuplikan video mah atuh ripuh. Pelatih, duhhh… rungsing lah etamah, walaupun mendekati dimulainya musim baru rada reugreug, tapi cukup waktu..???

Pra Musim
Eyyy.. nya kitu tea weh.. permainan gote tapi lolos perempat final piala presiden, lawan arema deuih. Alhamdulillah si gede milik. Uji coba..? di batam atuh gaya, lawan tim terbaik Batam, menang deuih.. nuhun. Ada sedikit harapan saat tau lawan berikutnya borneo, tapi melenoy lagi saat our favorit coach Mr. Gomez ternyata jadi pelatih borneo, sing teu lolos ieu mah, dipipikiran sebagian bobotoh. Ternyata kajadian, puassss siah… pokona pra musim brengsek…!!!

Jersey Baru
Selalu jadi perdebatan menarik, dan rata-rata bobotoh selalu tidak puas. Masalah selera ieumah, rancu untuk diperdebatkan. Tapi asa teu mungkin petinggi klub selerana rendah. Bisnis ieumah hey, kieu cigana yeuh, 1st jersey pasti dipakai paling sering dan menjadi identitas tim, bobotoh pun pasti beli da etamah identisas manehna sebagai fans apalagi yg fanatik. Jadi stratehina bikin 2nd jersey yg rada meueusan desain na, biar apa..??

Ya biar dibeli juga atuh. Nah 3rd jersey harus emang sesuai selera pasar, kudu hade menurut pasar biar laku juga. Kabayang atuh mun 1st jersey hade, nu ka-2 & ka-3 moal laku kecuali buat para kolektor, mungkin itu sebabnya, mungkin ieu mah. Jadi manajemen mah cerdas dan seharusnya kudu cerdas untuk memaksimalkan penjualan serta bisnisnya.

Jersey KW, keun lah da aya rejekina masing-masing oge. Seenggaknya di jersey KW juga sponsor nempel, jd klub oge masih bisa bilang ke sponsor, “Tuh lihat animo bobotoh yang besar bikin produk anda-anda dikenal, apalagi penjualan KW1 sampe KW7 yang luar biasa sampai ke pelosok-pelosok daerah bikin penetrasi brand awareness anda maksimal. Jd musim depan tetep jadi sponsornya, tapi nilainya dinaikin…”

Jadi kudu kumaha atuh…??
Ya ga kumaha-kumaha da memang seperti itu atuh harusnya, Kehidupan itu adalah rentetan masalah brengsek yang tidak ada ujungnya, mau masalah itu menjadikan kita baik ataupun masalah itu buruk. Terkadang memang manusia sengaja membuat masalahnya sendiri. Hayang nyetadion, kudu riweuh pertiketan, riweuh nginjeum duit jang bekel, riweuh mamacetan, riweuh kahujanan, kesel ningali batur nyetadion jeung randa bengsrat ari urang mah jeung babaturan lalaki, mentaan wae udud deuih.. brengsek lah pokona….!!! Tapi kita akan merasa sangat bahagia saat bisa nyetadion, komo lamun persibna menang.. lamun eta ge.. sahenteuna bisa selfie & update status lah..

Tapi ingat kawan, kebahagian itu berasal dari kemampuan kita dalam memecahkan masalah, ceuk Mark Manson eta ge. Jangan takut apalagi menghindari masalah, karena itu hanya ketenangan semu jangka pendek. Kebahagiaan sejati akan terwujud jika ketika anda menemukan masalah, anda menikmatinya, dan menikmati proses pemecahannya. Rada diregeupkeun geura…


Memasuki musim juga pasti we ada pikasebeuleunna, selain persib maen goreng komo eleh, masalah yang akan ditimbulkan berikutnya adalah dibully njek di sosmed, brengsek deui wae. Tapi akan ada suatu saat kita membully perjisa, dan itu akan terasa nikmat karena sebelumnya kita sudah merasakan kebrengsekannya. Hahahhahaah… karena kita akan merasakan kebahagiaan setelah mendapatkan masalah, sudah hukum alam atuh itumah… ceuk agama ge kitu pan..?!

Jadi sebagai bobotoh, urang mah kudu jadi supporter paling bahagia atuh rek kukumaha oge penuh tjanda tawa tjeria, nikmati prosesnya, dramanya dan kebrengsekannya dengan cara-cara kreatif, positif yang tidak merugikan orang lain tanpa melepaskan karakter budaya bobotoh itu sendiri komo merugikan persib mah, ulah, omat yeuh. Buktikan bahwa kita memang supporter “besar” tanda ada penghargaan terbaikpun kita akan tetap “besar”.

Ayeunamah saatnya semua elemen mempersiapkan diri untuk melakukan pekerjaan sebaik-baiknya dalam memecahkan kebrengsekan masalah masing-masing baik itu manajemen, pemain, official, tukang foto, wartawan, tukang jersey dan pastinya bobotoh yang akan selalu ada dan tetap ada untuk mendukung PERSIB.

Bral geura miang tandang makalangan, pring geura tarung jeung getihna, uleh kumeok samemeh dipacok, jaga wibawa jeung harga diri urang sarerea…

Nuhun

Penulis: rangga.radithia@yahoo.com

Editor: Dadi M
Piksi

Berita Terkini